Mobil Kiat Esemka Rakitan Anak Bangsa

6 Jan

Mobil Kiat Esemka Rakitan Anak Bangsa – Menteri Perindustrian M.S Hidayat menilai langkah yang dilakukan Walikota Solo, Joko Widodo yang membeli mobil produksi dalam negeri, Kiat Esemka, sebagai mobil dinasnya merupakan pelecut bagi Kementerian Perindustrian untuk mempercepat program mobil nasional.

Hidayat mengatakan langkah yang dilakukan murid-murid SMK sebagai suatu inovasi karya anak bangsa yang patut diapresiasi. “Apa yang dilakukan kawan saya, Jokowi, itu menjadi triger kami untuk lebih cepat bisa menghasilkan mobil nasional,” kata Hidayat di Istana Negara, Jakarta, Kamis 5 Januari 2012.

Ia menjelaskan euforia mobil Kiat Esemka ini merupakan refleksi masyarakat Indonesia yang merindukan kebanggaan nasional berupa munculnya mobil nasional. Hal itu sebenarnya pernah diupayakan pada era orde baru namun menemui gagal.

Hidayat mengatakan, salah satu instruksi Presiden saat dirinya menjabat Menteri Perindustrian adalah memikirkan kembali mobil nasional. Di tahun ketiga dirinya menjadi Menperin, setidaknya sudah ada beberapa prototipe seperti low cost green car, mobil niaga pedesaan pertanian.
Tak hanya itu, di pihak swasta juga telah muncul produksi mobil lokal dengan merek Gea dan Tawon. “Saat ini semuanya masih dalam tahap uji coba kelaikan,”katanya.

Setelah uji kelaikan dikeluarkan Kementerian Perhubungan, kendaraan nasional tersebut selanjutnya akan dikembangkan Kementerian Perindustrian. Sejumlah tahapan dari kementerian perindustrian agar mobil produksi lokal tersebut bisa diproduksi masal antara lain penyiapan outlet penjualan, bengkel, layanan purna jual dan lain-lain.
“Setelah teknologi laik dan sudah ada persetujuan Kementerian Perhubungan maka bisa turun ke jalan. Pada waktu itulah Menperin akan menyetir sebagai simbol produksi bisa dilakukan,” kata Hidayat.

Untuk membangun industri mobil, Hidayat mengatakan dibutuhkan modal yang besar. Selama ini industri mobil di seluruh dunia merupakan tipe bisnis yang selalu padat modal, padat karya dan padat teknologi.

Indonesia, lanjutnya, memiliki Pengalaman 30 tahun industri perakitan sehingga penguasaan teknologi sudah terserap. Untuk itu, dirinya akan mengirim Dirjen Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi, Budi Darmadi, guna mengaudit kelayakan mobil Kiat Esemka.

“Itu merupakan prosedur yang berlaku di dunia internasional sebelum dikomersilkan. Sekali diizinkan sudah layak jamin keamanan konsumen,” ujar Hidayat.

Pemerintah memastikan akan mendukung penuh inovasi murid-murid SMK dalam memproduksi mobil Kiat Esemka. Namun dia Belum bisa membicarakan berapa anggaran APBN yang disiapkan untuk mendukung. “Bicara anggaran, mesti ngomong dulu dengan Agus Marto, tetapi pemerintah mendukung dan semua lini juga bergerak,” katanya.

Sayangnya, Menperin menegaskan pihaknya tidak akan menjembatani kerjasama antara murid SMK tersebut dengan industri mobil nasional seperti Astra. “Astra seperti Daihatsu sendiri punya program, jadi biarkan berkompetisi,” ujar Hidayat. (sj)
• VIVAnews

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: